Penyebab Hepatitis B Beserta Gejala Dan Cara Pencegahannya

Simak penyebab, gejala dan cara pencegahan hepatitis B. Hepatitis B adalah infeksi hati serius yang disebabkan oleh virus hepatitis B (HBV).

Infeksi ini dapat bersifat jangka pendek dan berlangsung kurang dari enam bulan.

Tetapi sebagian yang lain, infeksi dapat menjadi kronis, artinya berlangsung lebih dari enam bulan.

Memiliki hepatitis B kronis meningkatkan risiko terkena gagal hati, kanker hati atau sirosis, suatu kondisi yang secara permanen melukai hati.

Mengutip Mayo Clinic, kebanyakan orang dewasa dengan hepatitis B pulih sepenuhnya, bahkan jika gejalanya parah.

Sementara bayi dan anak-anak lebih mungkin infeksi hepatitis B yang bertahan lama.

Ini dikenal sebagai infeksi kronis.

Vaksin dapat mencegah hepatitis B, tetapi tidak ada obatnya jika memiliki kondisi tersebut.

Jika Anda terinfeksi, kemudian mengambil tindakan pencegahan tertentu dapat membantu mencegah penyebaran virus ke orang lain.

Gejala Hepatitis B

Gejala hepatitis B akut berkisar dari ringan hingga berat.

Gejala biasanya muncul sekitar 1 hingga 4 bulan setelah terinfeksi. Meski begitu, gejala juga dapat dilihat sedini dua minggu setelah terinfeksi.

Baca juga :  Lebih Berbahaya Mana, Penyakit Hepatitis A, B, Dan C? Perhatikan Gejalanya

Sementara itu, pada beberapa anak kecil mungkin tidak memiliki gejala apapun.

Tanda dan gejala hepatitis B mungkin termasuk:

Penyebab Hepatitis B

Infeksi hepatitis B disebabkan oleh virus hepatitis B (HBV).

Virus ini ditularkan dari orang ke orang melalui darah, air mani atau cairan tubuh lainnya.

Tidak menyebar melalui bersin atau batuk.

Cara umum penyebaran HBV adalah:

1. Kontak seksual

Seseorang mungkin terkena hepatitis B jika berhubungan seks tanpa kondom dengan seseorang yang terinfeksi.

Virus dapat menular jika darah, air liur, air mani, atau cairan vagina orang tersebut masuk ke dalam tubuh.

2. Berbagi jarum

HBV mudah menyebar melalui jarum suntik yang terkontaminasi darah yang terinfeksi.

Berbagi perlengkapan obat IV menempatkan Anda pada risiko tinggi hepatitis B.

3. Tertusuk jarum secara tidak sengaja

Hepatitis B menjadi perhatian bagi petugas kesehatan dan siapa pun yang bersentuhan dengan darah manusia.

4. Ibu ke anak

Baca juga :  Manfaat Berenang Untuk Kesehatan: Hilangkan Stres Hingga Tingkatkan Kekuatan Otot

Wanita hamil yang terinfeksi HBV dapat menularkan virus ke bayinya saat melahirkan.

Namun, bayi yang baru lahir dapat divaksinasi untuk menghindari infeksi di hampir semua kasus.

Ibu hamil atau yang ingin hamil perlu konsultasi dengan tenaga medis.

Pencegahan Hepatitis B

Vaksin hepatitis B biasanya diberikan sebagai dua suntikan yang dipisahkan oleh satu bulan atau tiga atau empat suntikan selama enam bulan, tergantung pada vaksin yang diberikan.

Seseorang tidak bisa mendapatkan hepatitis B dari vaksin.

Vaksin hepatitis B juga sangat dianjurkan untuk:

Cara lain untuk mengurangi risiko HBV meliputi:

– Ketahui status HBV dari setiap pasangan seksual.

Jangan melakukan hubungan seks tanpa kondom kecuali Anda benar-benar yakin pasangan Anda tidak terinfeksi HBV atau infeksi menular seksual lainnya.

– Gunakan kondom lateks atau poliuretan baru setiap kali berhubungan seks jika Anda tidak mengetahui status kesehatan pasangan Anda.

Ingatlah bahwa meskipun kondom dapat mengurangi risiko tertular HBV, kondom tidak menghilangkan risikonya.

Baca juga :  Flu Hingga DBD Rentan Terjadi, Ini Trik Jaga Kesehatan Saat Musim Penghujan Selama Pandemi Covid-19

– Jangan menggunakan obat-obatan terlarang.

Jika Anda menggunakan obat-obatan terlarang, dapatkan bantuan untuk berhenti.

Jika Anda tidak bisa berhenti, gunakan jarum steril setiap kali Anda menyuntikkan obat-obatan terlarang.

Jangan pernah berbagi jarum.

– Berhati-hatilah dengan tindik dan tato.

Jika Anda mendapatkan tindik atau tato, carilah toko yang memiliki reputasi baik.

Tanyakan tentang bagaimana peralatan dibersihkan.

Pastikan karyawan menggunakan jarum steril.

– Tanyakan tentang vaksin hepatitis B sebelum Anda bepergian.

Jika Anda bepergian ke daerah di mana hepatitis B sering terjadi, tanyakan penyedia Anda tentang vaksin hepatitis B terlebih dahulu.

Biasanya diberikan dalam serangkaian tiga suntikan selama periode enam bulan.

(Tribunnews.com/Yurika)