Bahaya Implan Payudara, Berikut Tanda-tanda Implan Perlu Dilepas

Berikut ini bahaya dari implan payudara, beserta tanda-tanda implan harus dilepas.

Bagi sebagian wanita, membesarkan payudara adalah cara untuk meningkatkan kepercayaan diri.

Namun, implan payudara tak luput dari risiko yang berbahaya.

Implan payudara adalah operasi yang dilakukan untuk memperbesar payudara.

Mengutip Mayo Clinic, operasi implan payudara dilakukan dengan cara menempatkan implan di bawah jaringan payudara atau otot dada.

Sebelum memutuskan untuk implan payudara, ada baiknya memahami kemungkina risiko hingga perawatan lanjutan yang dibutuhkan.

Bahaya Implan Payudara

Berikut ini sejumlah risiko implan payudara, dikutip dari FDA:

1. Asimetri: Payudara tidak rata dalam hal ukuran, bentuk atau tingkat payudara.

2. Nyeri Payudara: Nyeri di area puting atau payudara.

3. Atrofi Jaringan Payudara: Penipisan dan pengecilan kulit.

4. Kalsifikasi/Deposit Kalsium: Benjolan keras di bawah kulit di sekitar implan.

5. Kontraktur Kapsul: Pengencangan kapsul jaringan di sekitar implan, mengakibatkan kekencangan atau pengerasan payudara dan tekanan pada implan jika parah.

6. Deformitas Dinding Dada: Dinding dada atau tulang rusuk di bawahnya tampak cacat.

7. Deflasi: Kebocoran larutan air asin (garam) dari implan payudara berisi garam.

Seringkali karena kebocoran katup atau robekan atau luka pada cangkang implan (pecah), dengan implan runtuh sebagian atau seluruhnya.

8. Penyembuhan Luka Tertunda: Situs sayatan gagal untuk sembuh secara normal atau membutuhkan waktu lebih lama untuk sembuh.

9. Ekstrusi: Kulit rusak dan implan muncul melalui kulit.

10. Hematom: Pengumpulan darah di dekat lokasi pembedahan.

Baca juga :  Tidak Ada Alat Yang Menempel Jadi Pilihan Metode Sunat Terkini

Dapat menyebabkan pembengkakan, memar dan nyeri.

Hematoma biasanya terjadi segera setelah operasi, tetapi dapat terjadi setiap saat ada cedera pada payudara.

Tubuh mungkin menyerap hematoma kecil, tetapi yang besar mungkin memerlukan intervensi medis, seperti drainase bedah.

11. Cedera/Kerusakan Iatrogenik: Cedera atau kerusakan jaringan atau implan akibat operasi implan.

12. Infeksi, termasuk Sindrom Syok Toksik: Terjadi ketika luka terkontaminasi mikroorganisme, seperti bakteri atau jamur.

Sebagian besar infeksi akibat operasi muncul dalam beberapa hari hingga seminggu, tetapi infeksi dapat terjadi kapan saja setelah operasi.

Jika infeksi tidak merespon antibiotik, implan mungkin perlu dilepas.

13. Peradangan/Iritasi: Respon tubuh terhadap infeksi atau cedera.

Ditunjukkan dengan kemerahan, bengkak, hangat, nyeri dan atau/hilangnya fungsi.

14. Limfedema atau Limfadenopati: Pembengkakan atau pembesaran kelenjar getah bening.

15. Malposisi / Perpindahan: Implan tidak pada posisi yang benar di payudara.

Ini dapat terjadi selama operasi atau setelahnya jika implan bergerak atau bergeser dari lokasi aslinya.

Pergeseran dapat disebabkan oleh faktor-faktor seperti gravitasi, trauma atau kontraktur kapsuler.

16. Nekrosis: Kulit atau jaringan mati di sekitar payudara.

Nekrosis dapat disebabkan oleh infeksi, penggunaan steroid pada kantong payudara pembedahan, merokok, kemoterapi/radiasi, dan terapi panas atau dingin yang berlebihan.

17. Perubahan Sensasi Puting/Payudara: Peningkatan atau penurunan perasaan pada puting dan/atau payudara.

Dapat bervariasi dalam derajat dan mungkin sementara atau permanen. Dapat mempengaruhi respons seksual atau menyusui.

18. Kemerahan/Memar: Pendarahan pada saat operasi dapat menyebabkan kulit berubah warna.

Baca juga :  Tak Hanya Remaja Pubertas, Pada Usia Tua Pun Bisa Berjerawat, Ketahui Sebabnya

Ini adalah gejala yang diharapkan karena operasi, dan kemungkinan bersifat sementara.

19. Pecah: Robek atau lubang di kulit luar implan.

20. Seroma: Pengumpulan cairan di sekitar implan.

Dapat menyebabkan pembengkakan, nyeri dan memar.

Tubuh dapat menyerap seroma kecil.

Yang besar akan membutuhkan drainase bedah.

21. Ruam kulit: Ruam pada atau di sekitar payudara.

22. Kerutan/Ripple: Kerutan pada implan yang dapat dirasakan atau terlihat melalui kulit.

Berapa Lama Implan Payudara Bertahan?

Meskipun implan payudara tidak kedaluwarsa, implan itu tidak dijamin akan bertahan seumur hidup.

Dikutip dari Healthline, implan saline atau silikon rata-rata dapat bertahan dari 10 hingga 20 tahun.

Namun, banyak yang dilepas lebih cepat karena komplikasi atau masalah kosmetik.

Hingga 20 persen orang melepas atau mengganti implannya dalam waktu 8 hingga 10 tahun.

Tanda-tanda Perlu Pelepasan Implan

Pengerasan

Banyak orang mengembangkan kontraktur kapsular, atau jaringan parut yang mengeras di sekitar satu atau kedua implan.

Ini juga dapat menyebabkan sesak, nyeri, nyeri tekan, dan perubahan kosmetik yang tidak normal pada payudara.

Dalam beberapa kasus, pengerasan dapat terjadi lebih dari sekali pada payudara yang sama.

Pecahnya garam (kebocoran dan deflasi)

Jika implan payudara salin pecah karena robekan atau lubang pada cangkang implan, implan akan mulai mengempis seperti balon.

Garam di implan akan bocor dan diserap kembali oleh tubuh.

Kebocoran ini bisa terjadi sekaligus atau perlahan selama beberapa hari.

Baca juga :  Bisa Atasi Pegal, Seberapa Sering Dan Berapa Lama Tubuh Butuh Dipijat?

Deflasi mungkin tidak menjadi jelas sampai semua garam bocor keluar.

Payudara yang terkena akan kehilangan ukuran dan bentuknya dan terlihat sangat berbeda dari payudara yang lain.

Pecahnya implan payudara mungkin tidak terjadi dalam beberapa tahun pertama, tetapi risikonya meningkat seiring waktu.

Pecah silikon

Implan silikon juga bisa pecah.

Gel silikon jauh lebih tebal daripada saline.

Ketika implan silikon pecah, gel akan sering berada di dalam implan atau jaringan parut di sekitarnya.

Karena itu, implan silikon yang pecah sering tidak diperhatikan.

Itu sebabnya ruptur silikon juga dikenal sebagai ruptur diam.

Ripple dan palpabilitas

Ripple terjadi ketika implan mengembangkan kerutan atau riak.

Palpabilitas mengacu pada kemampuan untuk merasakan riak-riak ini ketika menyentuh payudara.

Dalam beberapa kasus, perubahan ini juga dapat dilihat melalui kulit.

Perubahan posisi

Implan payudara tidak mencegah payudara kendur seiring bertambahnya usia.

Gravitasi masih akan mengambil korbannya.

Kenaikan dan penurunan berat badan juga dapat menyebabkan peregangan dan kendur pada payudara.

Jika Anda terganggu dengan perubahan ini, melakukan pengencangan payudara atau penggantian implan dapat membantu mengembalikan payudara ke penampilan sebelumnya.

(Tribunnews.com/Yurika)

Artikel Kesehatan lainnya