Apakah Varikokel Berbahaya? Kenali Penyebab Dan Cara Mengobatinya

Varikokel adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan pelebaran vena yang tidak normal di skrotum, mengutip hopkinsmedicine.org.

Vena di seluruh tubuh membawa darah dari berbagai organ kembali ke jantung.

Biasanya, vena memiliki katup yang memastikan darah bergerak ke arah yang benar.

Namun, ketika katup di vena testis tidak berfungsi dengan baik, gravitasi dapat membuat darah terkumpul di skrotum, menyebabkan varikokel.

Varikokel biasanya terjadi di sisi kiri, kemungkinan terkait dengan jalannya vena testis di perut.

Apakah Varikokel Berbahaya?

Masih mengutip Johns Hopkins Medicine, varikokel sangat umum dan tidak berbahaya.

Faktanya, 15 persen dari semua pria dewasa memiliki varikokel.

Bagi sebagian besar pria, varikokel akan luput dari perhatian atau tidak akan menimbulkan masalah sama sekali.

Sekitar 20 persen remaja memiliki varikokel, sehingga sebagian kecil dari mereka kemungkinan sembuh secara spontan.

Gejala Varikokel

Varikokel biasanya tidak menunjukkan gejala.

Tetapi ketika varikokel mencapai ukuran tertentu, pria mungkin mulai mengalami gejala.

Baca juga :  Manfaat Bersepeda Untuk Kesehatan: Dapat Kurangi Risiko Penyakit Jantung Dan Kanker

Dilansir medicinenet.com, 5 gejala utama varikokel yakni:

1. Massa skrotum: Benjolan di salah satu testis.

2. Sensasi berat: Pembengkakan di skrotum yang diperburuk dengan mengangkat beban.

3. Vena: Pembesaran vena yang cukup terlihat.

4. Nyeri: Nyeri berulang di skrotum. Rasa sakit dapat secara bertahap memburuk sepanjang hari atau saat beraktivitas fisik.

Ketika Anda berbaring telentang, Anda merasa lebih baik.

5. Infertilitas, impotensi, dan spermatorrhea (ejakulasi tidak disengaja): Biasanya, pria dengan varikokel memiliki produksi testosteron yang lebih rendah atau terganggu.

Beberapa pria yang memiliki varikokel mengalami disfungsi ereksi dan penurunan kejantanan.

Penyebab Terjadinya Varikokel

Ada banyak teori mengapa varikokel terjadi, yang mungkin disebabkan oleh empat faktor, yaitu:

1. Dalam posisi tegak, vena spermatika interna kiri lebih panjang 8 sampai 10 cm dari kanan dan bertindak sebagai kolom hidrostatik dengan peningkatan tekanan.

2. Vena spermatika kiri memiliki katup 40 persen lebih sedikit daripada vena kanan, sedangkan vena spermatika kanan memiliki katup 23 persen lebih sedikit daripada vena kiri.

Baca juga :  Penyebab Kolesterol Tinggi: Banyak Duduk Hingga Stres

3. Fenomena Nutcracker: Vena ginjal kiri tertekan di antara pembuluh darah utama, mengakibatkan peningkatan tekanan pada vena spermatika interna kiri.

4. Pembengkakan kelenjar getah bening atau massa lain di belakang perut terkadang dapat menghalangi aliran darah.

Hal ini dapat menyebabkan vena skrotum membengkak secara tidak terduga.

Penyebab utama varikokel tidak diketahui.

Dokter setuju bahwa kondisi berkembang ketika ada masalah dengan aliran darah di korda spermatika.

Masalah muncul ketika katup di pembuluh darah gagal berfungsi dengan baik, memungkinkan darah mengalir kembali.

Akibatnya, darah menggenang di pembuluh darah dan melebarkannya.

Meskipun kondisi ini paling sering terjadi pada orang dewasa, kondisi ini dapat terjadi pada remaja selama masa pubertas.

Selama siklus pertumbuhan ini, testis biasanya membutuhkan lebih banyak darah dari biasanya.

Baca juga :  Tanaman Herbal Tak Boleh Asal Konsumsi,┬áBisa Timbulkan Efek Buruk, Simak Tips Pakar Obat UGM

Kondisi ini dapat menyebabkan masalah pembuluh darah, mencegah darah mengalir ke tempat yang seharusnya.

Kondisi tidak terjadi dalam satu atau dua hari melainkan dari waktu ke waktu.

Cara Mengobati Varikokel

Jika seorang pria tidak menunjukkan gejala atau memiliki gejala ringan dan infertilitas tidak menjadi masalah, kondisi ini dapat dikelola dengan mengenakan pendukung atletik atau pakaian dalam yang pas untuk memberikan dukungan pada skrotum.

Jika varikokel menyebabkan nyeri atau atrofi, merusak testis, atau menyebabkan infertilitas, pembedahan mungkin direkomendasikan.

Mayoritas varikokel dapat ditangani melalui pembedahan dengan prosedur yang dikenal sebagai varikokelektomi, yaitu pembedahan “mengikat” vena spermatika.

(Tribunnews.com, Tiara Shelavie)