Ibu Hamil Apakah Boleh Minum Kopi? Perhatikan Hal Ini

Kopi menjadi minuman populer hampir di semua kalangan, termasuk ibu hamil.

Namun, apakah minum kopi saat hamil diperbolehkan?

Jawabannya adalah boleh, namun penting untuk memperhatikan kadar kopi yang dikonsumsi.

Hal itu dikarenakan, kafein yang terkandung di dalam kopi dapat memengaruhi kehamilan.

Mengutip Baby Center, American College of Obstetricians and Gynecologists (ACOG) menyarankan wanita hamil untuk membatasi asupan kafein mereka hingga kurang dari 200 miligram per hari, yang dapat berupa satu cangkir kopi 8 ons, tergantung pada mereknya.

Para peneliti mencatat, kafein diyakini menyebabkan pembuluh darah di rahim dan plasenta menyempit, yang dapat mengurangi suplai darah ke janin dan menghambat pertumbuhan.

Apa efek samping minum kopi selama kehamilan?

Mengutip Parenting, konsumsi kopi yang berlebihan dapat meningkatkan konsentrasi kafein dan polifenol dalam tubuh.

Baca juga :  5 Jenis Olahraga Untuk Orang Yang Kelebihan Berat Badan Dan Rekomendasi Jadwal Olahraga Teratur

Karena waktu pemecahan kafein dalam tubuh lebih lama selama kehamilan, kemungkinannya mencapai bayi yang belum lahir lebih tinggi.

Kafein berpindah dari ibu ke bayi yang sedang tumbuh melalui plasenta.

Organ pada bayi yang sedang tumbuh masih dalam tahap perkembangan dan pemrosesan kafein oleh tubuh bayi dapat tertunda yang dapat menimbulkan efek samping.

Beberapa efek samping termasuk:

1. Toksisitas kardiovaskular: Pada bayi yang belum lahir, kafein dapat menyebabkan peningkatan detak jantung, aritmia, atau detak jantung tidak teratur.

2. Retardasi Pertumbuhan: Kafein dapat menyebabkan dampak buruk pada perkembangan otak bayi yang pada gilirannya dapat mempengaruhi pertumbuhan.

3. Karsinogenik: Jumlah kafein yang tinggi dapat menyebabkan kanker pada janin.

4. Anemia: Anemia adalah suatu kondisi di mana ada kekurangan sel darah merah atau hemoglobin dalam darah. Kafein dapat mengurangi kapasitas penyerapan zat besi dari makanan ke tubuh dan dapat menyebabkan risiko kesehatan selama kehamilan.

Baca juga :  Timbul Benjolan Pada Tubuh Anak, Apakah Berbahaya?

Cara mengurangi kafein selama kehamilan

Pertimbangkan beberapa tips ini untuk membantu Anda memiliki kehamilan rendah kafein:

1. Kurangi secara bertahap

Jika Anda seorang pecinta kopi, pecinta teh, atau penggemar kola, tidak mengonsumsi kafein mungkin tak akan mudah.

Untuk mengurangi gejala – yang dapat mencakup sakit kepala, lekas marah, dan lesu – hilangkan secara bertahap (tetapi dapatkan di bawah batas harian 200 mg sesegera mungkin).

2. Cobalah campuran untuk mengurangi kafein

Anda mungkin ingin memulai dengan mencampur kopi tanpa kafein dengan kopi biasa, secara bertahap meningkatkan rasio tanpa kafein dan berkafein.

Atau gunakan lebih banyak susu dan lebih sedikit kopi. Di rumah, coba gunakan sedikit kopi bubuk (atau daun teh), atau seduh untuk waktu yang lebih singkat.

Baca juga :  Mewujudkan Hidup Sehat Dengan Pengendalian Asupan Garam

3. Beralih ke kopi tanpa kafein

Pertimbangkan untuk beralih, setidaknya untuk secangkir kopi atau teh kedua Anda.

Minuman tanpa kafein mungkin mengandung beberapa kafein, tetapi biasanya dalam jumlah kecil.

4. Carilah sumber energi lain

Lakukan yang terbaik untuk mendapatkan banyak tidur di malam hari, pergi tidur lebih awal, dan beristirahat sepanjang hari jika Anda bisa.

Makan dengan baik dan berolahraga.

(Tribunnews.com, Widya)