Manfaat Merkuri Dan Efek Sampingnya, Sebagai Pengawet Dalam Obat-obatan

Bentuk-bentuk merkuri berbeda dalam tingkat toksisitas dan efeknya pada sistem saraf, pencernaan dan kekebalan, paru-paru, ginjal, kulit, dan mata.

Merkuri terjadi secara alami di kerak bumi.

Merkuri dilepaskan ke lingkungan dari aktivitas gunung berapi, pelapukan batuan, dan sebagai akibat dari aktivitas manusia.

Aktivitas manusia menjadi penyebab utama pelepasan merkuri, khususnya pembangkit listrik berbahan bakar batubara, pembakaran batubara di perumahan untuk pemanasan dan memasak, proses industri, insinerator limbah, dan sebagai hasil penambangan merkuri, emas, dan logam lainnya.

Ketika berada di lingkungan, merkuri dapat diubah oleh bakteri menjadi metilmerkuri.

Dirangkum dari laman resmi Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), merkuri mempunyai manfaat sebagai berikut:

Merkuri terkandung dalam banyak produk, yakni termasuk:

– Baterai

– Alat ukur, seperti termometer dan barometer

– Sakelar dan relai listrik dalam peralatan

– Lampu (termasuk beberapa jenis bola lampu)

– Amalgam gigi (untuk tambalan gigi)

Baca juga :  Bagaimana Cara Sistem Imun Melawan Virus Dan Bakteri?

– Produk pencerah kulit dan kosmetik lainnya

– obat-obatan

Merkuri seperti thiomersal (etilmerkuri), digunakan dalam jumlah yang sangat kecil sebagai pengawet dalam beberapa vaksin dan obat-obatan.

Dibandingkan dengan methylmercury, ethylmercury sangat berbeda.

Etilmerkuri dipecah oleh tubuh dengan cepat dan tidak menumpuk.

WHO memantau dengan cermat bukti ilmiah yang berkaitan dengan penggunaan thiomersal sebagai pengawet vaksin selama lebih dari 10 tahun.

Selanjutnya, WHO mencapai kesimpulan yang sama, yakni tidak ada bukti bahwa jumlah thiomersal yang digunakan dalam vaksin menimbulkan risiko kesehatan.

Lantas, apa saja efek samping penggunaan merkuri?

Kebanyakan orang terpapar merkuri tingkat rendah, seringkali melalui paparan kronis yakni kontak jangka panjang terus menerus atau intermiten.

Namun, beberapa orang terpapar merkuri tingkat tinggi, termasuk paparan akut atau paparan terjadi dalam waktu singkat, seringkali kurang dari sehari.

Contoh paparan akut adalah paparan merkuri karena kecelakaan industri.

Baca juga :  Inikah Yang Disebut 'Kemacetan' Pada Sistem Peredaran Darah Manusia?

Faktor-faktor yang menentukan apakah efek kesehatan terjadi dan tingkat keparahannya meliputi:

– Jenis merkuri yang bersangkutan;

– Dosis;

– Usia atau tahap perkembangan orang yang terpapar (janin paling rentan);

– Durasi paparan;

– Rute paparan (penghirupan, konsumsi atau kontak kulit).

Janin paling rentan terhadap efek perkembangan karena merkuri.

Paparan metilmerkuri di dalam rahim dapat terjadi akibat konsumsi ikan dan kerang oleh ibu.

Hal ini dapat mempengaruhi pertumbuhan otak dan sistem saraf bayi.

Elemental dan methylmercury adalah racun bagi sistem saraf pusat dan perifer.

Menghirup uap merkuri dapat menghasilkan efek berbahaya pada sistem saraf, pencernaan dan kekebalan, paru-paru dan ginjal, dan dapat berakibat fatal.

Dilansir www.hsph.harvard.edu, keracunan merkuri dari ikan memang terjadi.

Dalam kasus medis yang melibatkan Richard Gelfond, dia makan ikan dalam jumlah yang signifikan dalam rangka makan makanan yang lebih sehat.

Baca juga :  Depresi Jadi Gangguan Mental Yang Umum Terjadi Di Masyarakat

Dalam kasusnya, dia terus menderita efek samping dan gejala, bahkan setelah dia mengubah pola makannya untuk menghilangkan ikan yang relevan dari makanannya.

Ada bukti bahwa merkuri meningkatkan risiko serangan jantung, lebih signifikan daripada potensi efek kognitif untuk bayi.

Namun, ikan memberikan nutrisi yang dapat membantu menangkal penyakit jantung.

Memasak dapat mengurangi kandungan merkuri pada ikan hingga 30 persen.

Selain itu, waktu paruh methylmercury hanya dua bulan untuk manusia dan lebih sedikit untuk spesies lain.

Sehingga, asupan besar spesies tersebut di masa lalu tidak selalu menjadi masalah yang tidak dapat diubah.

(Tribunnews.com/Nuryanti)

Berita lain terkait Merkuri