8 Manfaat Bersepeda: Tingkatkan Kesehatan Mental Hingga Kurangi Risiko Kanker

Bersepeda adalah olahraga yang dapat dinikmati oleh orang-orang dari segala usia, dari anak kecil hingga orang dewasa yang lebih tua.

Olahraga ini juga menyenangkan dan baik untuk lingkungan.

Mengendarai sepeda adalah salah satu cara terbaik untuk mengurangi risiko masalah kesehatan yang terkait gaya hidup yang tidak banyak bergerak.

Bersepeda secara teratur dapat membantu melindungi dari penyakit serius seperti penyakit kanker, mental, hingga radang sendi.

Kamu juga bisa bersepeda untuk membantu melakukan aktivitasmu sehari-hari, seperti pergi ke toko atau kantor.

Manfaat Bersepeda

Dikutip dari Cycling Weekly, berikut sejumlah manfaat bersepeda:

1. Tingkatkan kesehatan mental

Sebuah studi oleh YMCA menunjukkan bahwa orang yang memiliki gaya hidup aktif secara fisik memiliki skor kesejahteraan 32 persen lebih tinggi daripada individu yang tidak aktif.

Ada banyak cara olahraga dapat meningkatkan suasana hati; ada pelepasan dasar adrenalin dan endorfin, dan peningkatan kepercayaan diri yang datang dari pencapaian hal-hal baru.

Bersepeda menggabungkan latihan fisik dengan berada di luar ruangan dan menjelajahi pemandangan baru.

Bersepeda sendirian dapat memberi Anda waktu untuk mengendalikan kekhawatiran.

Selain itu, bersepeda dapat memperluas lingkaran sosial Anda.

Mantan pemegang Rekor Jam Graeme Obree telah menderita depresi sepanjang hidupnya, dan mengatakan: “Keluar dan bersepeda akan membantu (orang yang menderita depresi)… Tanpa bersepeda, saya tidak tahu di mana saya akan berada.”

2. Perkuat sistem kekebalan tubuh

Dr. David Nieman dan rekan-rekannya di Appalachian State University mempelajari 1.000 orang dewasa hingga usia 85 tahun.

Mereka menemukan bahwa olahraga memiliki manfaat besar bagi kesehatan sistem pernapasan bagian atas, sehingga mengurangi gejala flu biasa.

Baca juga :  Waspadai Tanda-tanda Mendengkur Yang Tidak Normal

“Orang dapat mengurangi hari sakit sekitar 40 persen dengan berolahraga aerobik hampir setiap hari dalam seminggu sementara pada saat yang sama menerima banyak manfaat kesehatan terkait olahraga lainnya,” kata Nieman.

Profesor Tim Noakes, dari ilmu olahraga dan olahraga di Universitas Cape Town, Afrika Selatan, juga memberi tahu kita bahwa olahraga ringan dapat meningkatkan sistem kekebalan tubuh kita dengan meningkatkan produksi protein esensial dan membangunkan sel darah putih yang malas.

3. Bantu turunkan berat badan

Dalam hal penurunan berat badan, ‘kalori yang keluar harus melebihi kalori yang masuk’.

Jadi, Anda perlu membakar lebih banyak kalori daripada yang Anda konsumsi untuk menurunkan berat badan.

Bersepeda membakar kalori antara 400 dan 1000 per jam, tergantung pada intensitas dan berat pengendara.

Tentu saja, ada faktor lain: peningkatan kalori yang dikonsumsi mempengaruhi frekuensi pengisian bahan bakar, begitu pula kualitas tidur dan tentu saja jumlah waktu yang dihabiskan untuk membakar kalori akan dipengaruhi oleh seberapa banyak aktivitas yang Anda pilih.

4. Membangun otot

Elemen ketahanan dari bersepeda berarti bahwa bersepeda tidak hanya membakar lemak: tetapi juga membangun otot, terutama di sekitar glutes, hamstring, paha depan, dan betis.

Otot lebih ramping daripada lemak, dan orang-orang dengan persentase otot yang lebih tinggi membakar lebih banyak kalori bahkan ketika tidak banyak bergerak.

5. Tingkatkan kesehatan paru-paru

Penelitian menunjukkan bahwa orang yang mengendarai sepeda sebenarnya lebih sedikit terpapar asap berbahaya daripada mereka yang bepergian dengan mobil.

Baca juga :  Cara Menurunkan Kolesterol Dalam Tubuh, Waspada Kolesterol Tinggi Setelah Makan Daging Kurban

Sebuah studi oleh Kampanye Udara Sehat, Kings College London, dan Dewan Camden , melihat detektor polusi udara dipasang ke pengemudi, pengguna bus, pejalan kaki dan pengendara sepeda menggunakan rute sibuk melalui pusat kota London.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa pengemudi mengalami tingkat polusi lima kali lebih tinggi daripada pengendara sepeda, serta tiga setengah kali lebih banyak daripada pejalan kaki dan dua setengah kali lebih banyak daripada pengguna bus.

6. Kurangi risiko penyakit jantung dan kanker

Bersepeda meningkatkan detak jantung dan memompa darah ke seluruh tubuh dan itu membakar kalori, membatasi kemungkinan Anda kelebihan berat badan.

Bersepeda adalah salah satu pilihan bentuk olahraga yang direkomendasikan oleh NHS sebagai cara sehat untuk mengurangi risiko terkena penyakit utama seperti penyakit jantung dan kanker.

Bukti baru disajikan dalam bentuk penelitian yang dilakukan oleh University of Glasgow awal tahun ini.

Para peneliti mempelajari lebih dari 260.000 orang selama lima tahun – dan menemukan bahwa bersepeda ke tempat kerja dapat mengurangi risiko penyakit jantung atau kanker hingga setengahnya.

“Bersepeda semua atau sebagian dari cara untuk bekerja dikaitkan dengan risiko yang jauh lebih rendah dari hasil kesehatan yang merugikan,” kata Dr Jason Gill dari Institute of Cardiovascular and Medical Sciences.

7. Perbaiki kualitas tidur

Para peneliti di Universitas Georgia mempelajari pria dan wanita berusia 20 hingga 85 selama periode 35 tahun, dan menemukan bahwa penurunan kebugaran 2 persen untuk pria dan 4 persen untuk wanita mengakibatkan masalah tidur.

Baca juga :  Kenali Tanda Dan Gejala Kanker Pada Anak,┬áBeda Dengan Orang Dewasa

Dr Rodney Dishman adalah salah satu penulis utama, dan berkomentar:

“Penurunan paling tajam dalam kebugaran kardiorespirasi terjadi antara usia 40 dan 60. Ini juga ketika masalah durasi dan kualitas tidur meningkat.”

Mencari penyebab di balik kaitan itu, para ilmuwan menyarankan itu bisa menjadi pengurangan kecemasan, yang disebabkan oleh olahraga, yang meningkatkan kemampuan untuk tidur.

Olahraga juga melindungi terhadap penambahan berat badan seiring bertambahnya usia, yang merupakan penyebab lain dari disfungsi tidur.

8. Tingkatkan kekuatan otak

Olahraga telah berulang kali dikaitkan dengan kesehatan otak – dan pengurangan perubahan kognitif yang dapat membuat kita rentan terhadap demensia di kemudian hari.

Sebuah studi tahun 2013 menemukan bahwa selama berolahraga, aliran darah pengendara sepeda di otak naik 28 persen, dan hingga 70 persen di area tertentu.

Tidak hanya itu, setelah berolahraga, di beberapa area aliran darah tetap naik hingga 40 persen bahkan setelah berolahraga.

Peningkatan aliran darah itu baik karena zat merah memberikan segala macam barang yang membuat kita tetap sehat – dan penelitian menyimpulkan bahwa kita harus bersepeda selama 45-60 menit, pada 75-85 persen dari ‘cadangan denyut jantung’ maksimum (denyut jantung maksimum) dikurangi detak jantung istirahat) empat kali seminggu.

(Tribunnews.com/Yurika)

Artikel Kesehatan lainnya