Apa Itu Kateter Urine? Ini Kegunaan, Jenis, Dan Prosedur Pemasangannya

Berikut ini penjelasan mengenai apa itu kateter urine, lengkap beserta kegunaan, jenis, dan prosedur pemasangannya.

Kateter urine merupakan tabung fleksibel untuk mengalirkan urine dari kandung kemih dan mengarah ke kantong drainase.

Kateter umumnya diperlukan ketika seseorang tidak dapat mengosongkan kandung kemihnya.

Jika kandung kemih tidak dikosongkan, urine dapat menumpuk dan menyebabkan tekanan pada ginjal.

Tekanan tersebut dapat menyebabkan gagal ginjal, yang bisa berbahaya dan mengakibatkan kerusakan permanen pada ginjal.

Dikutip dari News Medical, kateter telah digunakan oleh manusia sejak zaman kuno.

Orang Suriah kuno membuat kateter dari buluh, sementara orang Yunani kuno menggunakan tabung logam berlubang yang dimasukkan melalui uretra ke dalam kandung kemih untuk mengosongkannya.

Dalam pengobatan modern, penggunaan kateter pertama kali dijelaskan oleh Dr. NB Sornborger yang mematenkan jarum suntik dan kateter pada tahun 1868.

Mengapa kateter perlu digunakan?

Seorang dokter mungkin akan merekomendasikan kateter untuk seseorang yang mengalami kesulitan saat buang air kecil.

Berikut beberapa alasan seseorang membutuhkan kateter, dikutip dari Medicalnewstoday:

– Terjadi penyumbatan di uretra, yang merupakan saluran yang membawa urin keluar dari kandung kemih

– Cedera uretra

– Prostat yang membesar pada pria

– Cacat lahir yang mempengaruhi saluran kemih

– Batu ginjal, ureter, atau kandung kemih

– Kelemahan kandung kemih atau kerusakan saraf

– Tumor di dalam saluran kemih atau organ reproduksi

– Operasi pada kelenjar prostat Anda

Baca juga :  9 Obat Medis Dan Obat Herbal Yang Bisa Bantu Pasien Omicron Menjalani Isoman Di Rumah

– Operasi di area genital, seperti perbaikan patah tulang pinggul atau histerektomi

– Cedera saraf tulang belakang

– Kondisi yang mengganggu fungsi mental, seperti demensia

Selain itu, penyedia layanan kesehatan juga dapat memasukkan kateter urin untuk:

– Secara akurat mengukur keluaran urin pada orang yang sakit kritis

– Mengeringkan kandung kemih sebelum, selama, atau setelah seseorang menjalani operasi selama persalinan, untuk mengeringkan kandung kemih wanita setelah anestesi epidural

– Memasukkan obat langsung ke kandung kemih seseorang

– Merawat seseorang dengan inkontinensia urin jika pengobatan lain tidak berhasil

Jenis-jenis Kateter

Dikutip dari Healthline, ada tiga jenis kateter, yakni indwelling catheters, external catheters, and short-term catheters.

1. Indwelling Catheters/Kateter yang menetap

Kateter yang menetap mirip dengan kateter intermiten, tetapi tetap terpasang selama beberapa hari atau minggu.

Kateter yang menetap adalah kateter yang berada di kandung kemih.

Jenis ini dapat berguna untuk jangka waktu pendek dan panjang.

Seorang perawat biasanya memasukkan kateter ke dalam kandung kemih melalui uretra.

Namun terkadang, perawat akan memasukkan kateter ke dalam kandung kemih melalui lubang kecil di perut.

Balon kecil di ujung kateter digelembungkan dengan air untuk mencegah tabung meluncur keluar dari tubuh.

Balon kemudian bisa mengempis saat kateter perlu dilepas.

Ada dua jenis kateter yang menetap, yang memiliki teknik penyisipan berbeda:

– Kateter uretra: disebut juga disebut kateter Foley. Kateter jenis ini dipasang melalui uretra.

Baca juga :  Faktor Penyebab Seseorang Gagal Turunkan Berat Badan Meski Telah Terapkan Defisit Kalori

– Kateter suprapubik: kateter suprapubik dimasukkan melalui lubang kecil beberapa inci di bawah pusar.

Operasi ini akan dilakukan di rumah sakit saat pasien berada di bawah pengaruh bius lokal atau ringan.

2. External Catheters

Kateter eksternal adalah kateter yang ditempatkan di luar tubuh.

Ini biasanya diperlukan untuk pria yang tidak memiliki masalah retensi urin tetapi memiliki cacat fungsional atau mental yang serius, seperti demensia.

Kateter eksternal ini terlihat seperti kondom yang menutupi kepala penis.

Sebuah tabung yang terpasang pada kateter mengumpulkan urin ke dalam kantong drainase.

Kateter ini umumnya lebih nyaman dan memiliki risiko infeksi yang lebih rendah daripada kateter yang menetap.

Kateter eksternal biasanya perlu diganti setiap hari, tetapi beberapa merek dirancang untuk penggunaan yang lebih lama.

Hal ini dapat menyebabkan lebih sedikit iritasi kulit daripada kateter yang perlu diganti ulang setiap hari.

3. Short-term Catheters/Kateter jangka pendek (Kateter Intermiten)

Seseorang mungkin hanya membutuhkan kateter untuk waktu yang singkat setelah operasi sampai kandung kemihnya kosong.

Setelah kandung kemih kosong, kateter jangka pendek perlu dilepas.

Pemasangan kateter ini dapat dilakukan melalui uretra atau melalui lubang yang dibuat di perut bagian bawah untuk kateterisasi.

Ujung luar dari tabung mungkin dibiarkan terbuka, memungkinkan urine mengalir ke dalam wadah.

Pilihan lainnya adalah memasang selang ke kantong drainase eksternal, yang menampung urine.

Baca juga :  Tak Banyak Yang Tahu, Kebiasaan Buruk Ini Ternyata Punya Dampak Baik Untuk Kesehatan

Prosedur Pemasangan Kateter Urine

Pemasangan kateter dilakukan oleh perawat yang bertugas atas instruksi dari dokter.

Selain itu, kateter harus dipasang ke tubuh pasien dalam prosedur yang benar-benar steril untuk menghindari risiko infeksi kandung kemih.

Jadi, pastikan untuk selalu menjaga kebersihannya dan berkonsultasi dengan dokter.

Berikut ini prosedur pemasangan kateter urine:

1. Perawat akan membuka dan membersihkan peralatan kateterisasi serta alat kelamin pasien terlebih dahulu.

2. Kemudian, selang dilumuri dengan pelumas tertentu agar mudah dimasukkan ke dalam saluran kencing.

3. Pasien akan diberi bius lokal terlebih dahulu untuk mengurangi rasa sakit atau tidak nyaman saat dipasangi kateter.

4. Perawat memasukkan selang kateter ke dalam saluran kencing (uretra) sedikit demi sedikit.

5. Selang kateter akan dimasukkan kira-kira sekitar 5 cm, hingga mencapai leher kandung kemih.

6. Setelah itu, pasien sudah bisa langsung buang air kecil menggunakan selang kateter.

Urin akan mengalir melalui selang kateter, kemudian memasuki kantong urin.

7. Jangan lupa kosongkan kantong urin yang terhubung pada kateter setiap 6-8 jam sekali.

(Tribunnews.com/Latifah)