Apa Itu Infeksi Toksoplasma? Ketahui Sejak Dini Gejala Dan Penyebabnya

Toksoplasmosis adalah infeksi yang disebabkan oleh parasit ber-sel tunggal yang disebut Toxoplasma gondii.

Dikutip dari cdc.gov, parasit Toksoplasma dapat bertahan lama di tubuh manusia dan hewan lain, mungkin hingga seumur hidup.

Tetapi dari mereka yang terinfeksi, sangat sedikit yang memiliki gejala karena sistem kekebalan orang yang sehat biasanya mencegah parasit menyebabkan penyakit.

Namun perlu diketahui bahwa wanita hamil dan individu yang memiliki sistem kekebalan tubuh yang lemah harus berhati-hati dengan virus toksoplasma.

Karena jika tidak infeksi Toksoplasma dapat menyebabkan masalah kesehatan yang serius.

Apa Penyebab Seseorang Terinfeksi Virus Toksoplasma?

– Makan daging yang kurang matang dan terkontaminasi (terutama babi, domba, dan daging rusa) atau kerang (misalnya, tiram, kerang, atau remis).

– Tertelan secara tidak sengaja daging atau kerang yang kurang matang dan terkontaminasi setelah menanganinya dan tidak mencuci tangan secara menyeluruh (Toksoplasma tidak dapat diserap melalui kulit yang utuh).

Baca juga :  Gejala Awal Cacar Monyet Atau Monkeypox, Berikut Penularan Hingga Cara Pencegahannya

– Makan makanan yang terkontaminasi oleh pisau, peralatan makan, talenan dan makanan lain yang pernah kontak dengan daging atau kerang mentah yang terkontaminasi.

– Air minum yang terkontaminasi Toxoplasma gondii .

– Sengaja menelan parasit melalui kontak dengan kotoran kucing yang mengandung Toksoplasma . Ini mungkin terjadi karena:

a. Membersihkan kotak kotoran kucing saat kucing mengeluarkan Toksoplasma di kotorannya;

b. Menyentuh atau menelan apapun yang bersentuhan dengan kotoran kucing yang mengandung Toksoplasma;

c. Tidak sengaja menelan tanah yang terkontaminasi (misalnya, tidak mencuci tangan setelah berkebun atau makan buah atau sayuran yang tidak dicuci dari kebun).

– Penularan dari ibu ke anak (bawaan).

– Menerima transplantasi organ yang terinfeksi atau darah yang terinfeksi melalui transfusi, meskipun hal ini jarang terjadi.

Ciri-ciri Gejala saat Terinfeksi Toksoplasma:

– Kebanyakan orang yang terinfeksi Toxoplasma gondii tidak menyadari gejala yang dialaminya, karena terkadang tidak menunjukkan ciri-ciri penularan sama sekali.

Baca juga :  Pasca Terinfeksi Covid-19, Penyintas Rentan Alami Penyakit Komorbid

– Beberapa orang yang menderita toksoplasmosis biasanya akan merasa seperti terkena “flu” dengan pembengkakan kelenjar getah bening atau nyeri otot dan nyeri yang dapat berlangsung selama satu bulan atau lebih.

– Toksoplasmosis parah, yang menyebabkan kerusakan pada otak, mata, atau organ lain, dapat berkembang dari infeksi Toksoplasma akut atau infeksi yang telah terjadi sebelumnya dan sekarang aktif kembali.

Toksoplasmosis parah mungkin dapat terjadi pada individu yang memiliki sistem kekebalan yang lemah, meskipun kadang-kadang, bahkan orang dengan sistem kekebalan yang sehat pun juga dapat mengalami kerusakan mata akibat toksoplasmosis.

– Mengalami tanda dan gejala toksoplasmosis okular, seperti penglihatan berkurang, penglihatan kabur, nyeri (seringkali dengan cahaya terang), mata merah, dan terkadang air mata.

– Sebagian besar bayi yang terinfeksi saat masih dalam kandungan tidak memiliki gejala saat lahir, tetapi mereka mungkin mengalami gejala di kemudian hari.

Baca juga :  9 Manfaat Alpukat Bagi Ibu Hamil: Tingkatkan Perkembangan Otak Janin Hingga Redakan Kram Kaki

Sebagian kecil bayi baru lahir yang terinfeksi mengalami kerusakan mata atau otak yang serius saat lahir.

Siapa saja yang berisiko terkena toksoplasma parah?

> Bayi yang lahir dari ibu yang baru terinfeksi Toxoplasma gondii selama atau sebelum kehamilan.

> Orang dengan sistem kekebalan yang sangat lemah, seperti orang dengan AIDS, mereka yang menjalani jenis kemoterapi tertentu, dan mereka yang baru saja menerima transplantasi organ.

Apabila Anda merasakan gejala-gejala Toksoplasma segera konsultasikan dengan dokter Anda.

(Tribunnews.com/Oktavia WW)

Berita lain terkait Toksoplasma