Berikut Cara Sederhana Penyembuhan Anak Yang Gampang Terkena Radang Tenggorokan

Radang tenggorkan sangat jarang ditemukan pada anak usia bawah 2 tahun.

Biasanya anak kecil lebih sering sakit dengan gejala pilek, batuk dan demam.

Hal ini diungkapkan oleh dr Fita Moeslichan SpA dalam kanal YouTube Sonora FM. Biasanya anak yang terserang radang ketika sudah berada di bangku sekolah dasar.

“Usianya biasanya kalau sampai 2 SD paling sering menderita radang tenggorokan ini. jadi ada beberapa organ di sekitar amandel itu namanya faring, berada langit-langit mulut. Nah sering radang di area situ,” ungkapnya, Minggu (6/2/2022).

Selain radang tenggorokan, ada juga gangguan bagian dalam mulut yang terlihat oleh mata. Untuk melihatnya perlu pemeriksaan fisik.

“Namanya adenoid. Letak dalam hidung. Cuma bisa keliatan kalau menggunakan pemeriksaan endoskopi, terepong kecil kecil dimasukkan ke dalam hidung,” kata dr Fita menjelaskan.

Baca juga :  VIRAL Bayi Baru Lahir Diberi Makan Bubur Bayi, Dokter Anak Sebut Bisa Tingkatkan Risiko Gagal Tumbuh

Adenoid terjadi biasanya pada anak-anak karena menderita alergi. Tidak tahan debu atau udara dingin.

Sehingga hidung lebih sering tersumbat dan membuat mulut terbuka untuk bernafas.

“Nafas dengan mulut terbuka bahaya. Kalau nafas pakai hidung banyak rambut hidung menahan virus dan kuman masuk. Kalau di mulut gak ada rambut. Tidak tersaring kuman virusnya,” kata dr Fita menambahkan.

Oleh karenanya, sebagai lini pertahanan lain, amandel pun membesar. Membuat semacam gerbang untuk menahan agar virus dan bakteri tidak tertelan dan menempel di amandel.

Karena virus dan bakteri terlalu banyak, maka bisa menimbulkan amandel. Dan jika radang tenggorokan tidak diobati, maka dapat berakhir pada penyakit lain.

Baca juga :  Mudik Nyaman Dan Aman Bersama Anak, Tips Dari Dokter Siapkan Hal-hal Ini Agar Si Kecil Tetap Sehat

“Jangan dianggap sepele. Masih banyak penyakit penyerta yang dapat mengikuti radang tenggorokan. Mungkin aja radang tenggorokan bakteri, tetapi tidak terdiagnosis dengan baik. Penyakit lain bisa berlanjut,” tegasnya.

Radang tenggorokan yang semakin parah memunculkan kuman yang terus berlanjut jalan ke dalam tubuh.

Kuman tersebut bisa menyerang ginjal dan jantung. Karenanya butuh kewaspadaan yang tinggi.

Orangtua pun disarankan untuk mengawasi anak saat mulai demam. Bahkan boleh saja dicurigai apakah sudah ada radang tenggorokan.

Ia pun menyarankan untuk membersihkan virus atau bakteri secara manual. Caranya, anak harus sudah bisa berkumur menggunakan antiseptik lalu ditahan leher.

Baca juga :  4 Kandungan Gizi Daging Sapi Dan Manfaatnya Bagi Kesehatan Tubuh

Hal ini bertujuan agar virus bisa segera pergi. Setidaknya lakukan sekali sehari kalau ingin tidur.

Dr Fita pun memberikan alternatif lain jika orangtua khawatir anak bisa tertelan cairan antiseptik.

“Lebih baik pakai air hangat kira-kira seperempat gelas, dikasih garem sejumput. Itu sudah mematikan virus ada di radang tenggorkan kita. Kalau air garam ketelen aman,” ujarnya.