Gigi Anak Telat Tumbuh, Benarkah Karena Stunting?, Ini Penjelasan Dokter Gigi UNAIR

Gigi anak yang telah tumbuh sering dihubungkan dengan stunting atau kondisi gagal tumbuh pada bayi dibawah lima tahun menyebabkan banyak dampak negatif pada pertumbuhan anak.

Benarkah demikian? Pakar kedokteran gigi anak asal Universitas Airlangga, drg Tania Saskianti Sp KGA(K) PhD memberikan penjelasannya.

Ia menyatakan, tidak semua keterlambatan pertumbuhan atau erupsi gigi disebabkan oleh stunting.

“Memang ada penelitian yang menunjukan stunting dapat menjadi salah satu faktor, namun tidak semua lambat erupsi disebabkan oleh stunting,” sebutnya dalam kegiatan webinar yang dikutip dari laman UNAIR, Senin (8/2/2022).

Menurutnya, stunting bisa menjadi penyebab dari adanya lambat erupsi, begitu pula sebaliknya.

Baca juga :  Kenali Faktor Risiko Yang Bisa Sebabkan Anak Alami ISPA Akut

“Jadi faktor-faktor penyebab stunting dapat menyebabkan lambat erupsi. Seperti kurang stimulasi pada rahang untuk mengunyah yang menyebabkan gigi lambat tumbuh. Begitupun sebaliknya, keterlambatan tumbuh gigi bisa menyebabkan asupan makanan tidak optimal, dan akhirnya menyebabkan stunting,” jelas dosen asal Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Airlangga (FKG UNAIR) ini.

Drg. Tania menjelaskan, ada dua hal yang dapat dilakukan untuk mencegahnya, yaitu menghindari faktor penyebab stunting dan mendeteksi adanya tanda-tanda stunting.

Seribu hari pertama kehidupan, yaitu 270 hari kehamilan dan 730 hari pertama kehidupan merupakan periode emas untuk membangun pondasi kesehatan jangka panjang.

Baca juga :  Apa Itu Mental Health? Ini 10 Jenis Gangguan Kesehatan Mental Yang Sering Diderita Orang Di Dunia

Periode itu juga dapat dioptimalkan untuk mencegah kondisi stunting.

“Ibu hamil disarankan untuk mengonsumsi makanan seimbang, dan mencukupi kandungan kalsium, fosfor, zinc dan magnesium, agar tidak menghambat pertumbuhan tulang dan gigi,” jelas dokter spesialis gigi anak tersebut.

Selain itu, menjaga kebersihan gigi anak sedari kecil juga direkomendasikan bagi para orang tua.

“Orangtua harus membiasakan menyikat gigi dikondisikan sesuai dengan tahapan usia, yakni stimulasi pada gusi, pengenalan terhadap sikat gigi, hingga diharapkan pada usia dua belas tahun anak sudah dapat menjaga kesehatan gigi sendiri dengan benar,” jelasnya.

Baca juga :  Dukung Upaya Pemerintah Cegah Stunting Pada Anak, KALBE Nutritionals Luncurkan PRENAGEN LOVA

Dengan menjaga kesehatan gigi anak, maka kandungan gizi dapat secara optimal masuk ke dalam tubuh anak dan berimbas pada penurunan kemungkinan stunting pada anak.

“Namun harus diperhatikan kembali bahwa kesehatan gigi dan mulut bukan satu-satunya faktor penyebab stunting. Seperti, faktor lingkungan dan juga genetik,” sebutnya.