Kopi Mengandung Viagra Beredar Dengan Izin Palsu BPOM, Bahayanya Bisa Picu Kanker Dan Kematian

Kopi mengandung bahan kimia obat parasetamol dan sildenafil (obat yang digunakan untuk terapi disfungsi ereksi biasa dikenal viagra) ditemukan beredar dengan izin palsu Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM).

Kini kopi ini telah disita BPOM menjalankan operasi penindakan produk ilegal obat tradisional dan pangan yang mengandung bahan kimia obat.

Diketahui sejumlah merek kopi saset yang mengandung parasetamol dan sildenafil ini Kopi Cleng, Kopi Bapak, dan Kopi Jantan.

Merek kopi tersebut beredar di wilayah Bandung dan Bogor dengan mencantumkan izin palsu BPOM.

Barang bukti yang diamankan Kopi Jantan, Kopi Cleng, Kopi Bapak, Spider, Urat Madu, dan Jakarta Bandung.

Kepala Badan POM, Penny K. Lukito menuturkan pihaknya telah melakukan pemantauan dan analisis terhadap penjualan online produk pangan olahan mengandung BKO dengan merek Kopi Jantan pada periode Oktober–November 2021.

Baca juga :  6 Cara Meredakan Flu Secara Alami: Menghirup Uap Hingga Kumur Dengan Air Garam

Hasil pemantauan tersebut menunjukkan penjualan produk tersebut memiliki nilai transaksi rata-rata sebesar 7 miliar rupiah setiap bulannya.

“Nilai keekonomian barang bukti ini diperkirakan mencapai 1,5 miliar rupiah”, ungkap Kepala Badan POM ini.

Bahaya Mengonsumsi Kopi Berbahan Viagra, Bisa Sebabkan Kematian

Lalu, apa efek samping konsumsi kopi saset mengandung parasetamol dan sildenafil?

Penny K Lukito mengatakan parasetamol dan Sildenafil yang digunakan tidak sesuai aturan pakai (dosis), dapat menimbulkan risiko tinggi dan efek samping yang dapat membahayakan kesehatan.

“Penggunaan bahan kimia obat Parasetamol dan Sildenafil secara tidak tepat dapat mengakibatkan efek samping yang ringan, berat bahkan sampai menimbulkan kematian,” kata dia pada Konferensi Pers di Jakarta, Jumat (04/03/2022).

Baca juga :  Manfaat Wortel Untuk Kesehatan, Rendah Kalori Hingga Baik Untuk Menjaga Penglihatan

Parasetamol dapat menimbulkan efek samping mual, alergi, tekanan darah rendah, kelainan darah, dan jika digunakan secara terus-menerus dapat menimbulkan efek yang lebih fatal seperti kerusakan pada hati dan ginjal.

Sedangkan Sildenafil dapat menimbulkan efek samping mulai dari yang ringan seperti mual, diare, kemerahan pada kulit, hingga reaksi yang lebih serius seperti kejang, denyut jantung tidak teratur, pandangan kabur atau buta mendadak, bahkan dapat menimbulkan kematian.

Diberitakan KompasTV, (4/3/2022), Kepala BPOM Penny K Lukito menjelaskan, bahan obat dilarang dalam pembuatan obat tradisional maupun pangan olahan.

Mengonsumsi kopi yang mengandung parasetamol dan sildenafil, artinya menyalahi aturan penggunaan kedua obat tersebut.

Hal ini akan menimbulkan risiko tinggi dan sejumlah efek samping yang dapat membahayakan kesehatan.

Baca juga :  Selamat Hari Kopi Nasional! Berikut Manfaat Kopi Yang Mungkin Belum Kamu Ketahui

Menurut Penny, penggunaan bahan pangan yang mengandung bahan kimia obat ini berisiko pada kesehatan, seperti gangguan jantung dan gangguan hati.

Bahkan, menurutnya, konsumsi terhadap bahan pangan yang mengandung bahan kimia obat tersebut bisa menyebabkan kematian.

“Siapa pun yang mengonsumsi ini ya kemudian gangguan-gangguan lainnya, bahkan bisa menyebabkan kematian, penyakit kanker juga memungkinkan tentunya,” ucap Penny, dikutip dari Kompas.com, Sabtu (5/3/2022).

(Tribunnews.com/Rina Ayu) (Kompas.com/KompasTV)