Waspadai Kanker Rongga Mulut, Terasa Perih Tapi Berbeda Dengan Sariawan

Kanker rongga mulut menjadi satu kanker yang patut diwaspadai.

Dari data World Health Organization (WHO) tahun 2020, jumlah kasus kanker bibir dan rongga mulut di dunia menyentuh angka lebih dari 377 ribu dengan jumlah kematian yang diakibatkan mencapai lebih dari 177 ribu jiwa.

Ada berbagai gejala atau tanda-tanda dari kanker rongga mulut yang perlu diketahui.

Pasalnya, semakin cepat deteksi dini maka probabilitas kesembuhan juga semakin tinggi.

Berikut seperti disampaikan oleh

Dokter spesialis bedah mulut, drg. Didit Istadi, Sp.BM menyampaikan gejala-gejala kanker rongga mulut yang patut diwaspadai.

Baca juga :  Bolehkah Minum Vitamin Saat Perut Kosong? Berikut Hal Yang Perlu Diperhatikan Soal Konsumsi Suplemen

Berikut gejalanya seperti dikutip dari keterangan tertulis Senin (25/4/2022).

Gejala pertama kanker rongga mulut adalah rasa perih yang dialami pada rongga mulut berlangsung lama.

Berbeda dengan sariawan, rasa perih yang disebabkan sariawan dapat hilang dalam 2-3 hari, akan tetapi rasa perih dari kanker rongga mulut tidak hilang dalam hanya beberapa hari saja.

Kedua, juga berbeda dari sariawan yang lukanya dapat hilang setelah 2 minggu, luka kanker rongga mulut tidak akan hilang dengan sendirinya.

Artinya, jika menemukan luka yang tidak sembuh setelah 2 minggu, maka dapat dicurigai hal tersebut sebagai kanker rongga mulut.

Baca juga :  Kumpulan Bahan Alami Untuk Jaga Kesehatan Paru-paru, Jahe Hingga Cabai Rawit

Ketiga, kanker rongga mulut mempunyai ciri tidak bisa diobati dengan obat-obatan biasa.

“Ciri khas yang ketiga adalah tidak bisa diobati dengan obat, tidak bisa diaobati dengan atibiotik, tidak bisa dikurangi sakitnya dengan pengurang sakit,” tutur drg. Didit Istadi.

Segera konsultasikan ke dokter jika menemukan kejanggalan. Disamping itu, guna mencegah dari penyakit tersebut, diharapkan untuk terus memperkuat sistem kekebalan tubuh dengan terus mengonsumsi makanan bergizi, olahraga, serta istirahat yang cukup.

“Saya ingatkan untuk harus sering ngaca, jadi tolong dilihat, tolong diraba, apa ada perubahan warna, ada sesuatu dirasakan, ada benjolan atau tidak. Kemudian pas tidak puasa makanlah makanan yang bergizi, olahraga, serta istirahat cukup yang merupakan arah-arah ke menjaga kekebalan tubuh,” pesan drg. Didit Istadi.