7 Minuman Penurun Kolesterol Akibat Makanan Bersantan Saat Lebaran: Teh Hijau Hingga Jus Tomat

Berikut ini tujuh minuman yang dapat menetralisir kolesterol akibat mengonsumsi yang mengandung santan.

Hari Raya Idul Fitri tentu identik dengan berbagai olahan makanan dari daging.

Begitu juga dengan olahan makanan dari santan, pasti disajikan saat Idul Fitri.

Makanan olahan dari daging dan santan inilah yang kemudian memancing kolesterol.

Kolesterol adalah zat lilin yang digunakan tubuh untuk membuat sel dan hormon.

Ketika kadar kolesterol tidak sehat, itu meningkatkan risiko kondisi kesehatan yang serius, seperti stroke atau serangan jantung.

Tenang, ternyata ada berbagai jenis minuman mengandung senyawa yang dapat mengurangi kadar kolesterol.

Simak tujuh minuman yang dapat mengurangi kadar kolesterol dikutip dari medicalnewstoday.com:

1. Teh Hijau

Teh hijau mengandung katekin dan senyawa antioksidan lainnya yang tampaknya membantu menurunkan LDL “jahat” dan kadar kolesterol total.

Dalam sebuah studi tahun 2015 , para ilmuwan memberi tikus air minum yang diinfuskan dengan katekin dan epigallocatechin gallate, antioksidan bermanfaat lainnya dalam teh hijau.

Setelah 56 hari, para ilmuwan melihat kadar kolesterol dan LDL “buruk” telah berkurang sekitar 14,4% dan 30,4% pada dua kelompok tikus yang menjalani diet tinggi kolesterol.

Teh hitam juga dapat berdampak positif pada kolesterol, tetapi pada tingkat yang lebih rendah daripada varian teh hijau.

Baca juga :  Batuk Pilek Bikin Nggak Nyaman, Redakan Gejalanya Dengan Hufagripp BP Dewasa

Ini terutama karena jumlah katekin yang berbeda dalam teh berarti tubuh menyerap cairan secara berbeda.

Selain itu, kafein juga dapat membantu meningkatkan kadar HDL.

2. Susu Kedelai

Kedelai rendah lemak jenuhnya.

Mengganti krim atau produk susu berlemak tinggi dengan susu kedelai atau krim dapat membantu mengurangi atau mengelola kadar kolesterol.

Food and Drug Administration (FDA) merekomendasikan konsumsi 25 gram (g) per hari sebagai bagian dari diet rendah lemak jenuh dan kolesterol untuk membantu mengurangi risiko penyakit jantung.

Otoritas lain merekomendasikan untuk mengonsumsi 2-3 porsi makanan atau minuman berbahan dasar kedelai setiap hari, dengan satu porsi mewakili 250 mililiter (ml) susu kedelai.

3. Minuman Gandum

Oat mengandung beta-glukan, yang membuat zat seperti gel di usus dan berinteraksi dengan garam empedu, mengurangi penyerapan kolesterol.

Sebuah tinjauan tahun 2018 menemukan bahwa minuman oat, seperti susu oat, dapat menawarkan penurunan kolesterol yang lebih konsisten daripada produk oat semi padat atau padat.

Untuk mendapatkan manfaat maksimal, cobalah mengonsumsi sekitar 3 g beta-glukan per hari.

Satu cangkir susu oat dapat menyediakan hingga 1,3 g beta-glukan.

Pastikan untuk memeriksa label minuman gandum untuk memastikannya mengandung beta-glukan, yang mungkin muncul sebagai bagian dari informasi serat, dan berapa banyak yang disertakan per porsi.

Baca juga :  Mitos Atau Fakta Konsumsi Gula Jadi Penyebab Diabetes? Simak Penjelasan Ahli

4. Jus Tomat

Tomat kaya akan senyawa yang disebut likopen, yang dapat meningkatkan kadar lipid dan menurunkan kolesterol LDL “jahat”.

Selain itu, penelitian menunjukkan bahwa mengolah tomat menjadi jus meningkatkan kandungan likopennya.

Jus tomat juga kaya serat penurun kolesterol dan niasin.

Sebuah studi tahun 2015 menemukan bahwa 25 wanita yang minum 280 ml jus tomat setiap hari selama 2 bulan mengalami penurunan kadar kolesterol darah.

Para partisipan berusia 20-30 tahun dan memiliki skor indeks massa tubuh minimal 20.

5. Smoothie Beri

Banyak buah beri kaya akan antioksidan dan serat, yang keduanya dapat membantu menurunkan kadar kolesterol.

Buah beri juga rendah kalori dan lemak.

Buat smoothie berry dengan mencampurkan dua genggam – sekitar 80 g – berry apa pun.

Campurkan buah beri dengan 1/2 cangkir susu rendah lemak atau yogurt dan 1/2 cangkir air dingin.

Contoh buah beri yang sangat sehat meliputi:

– Stroberi;

– Bluberi;

– Blackberry;

– Raspberi.

6. Minuman Kakao

Kakao adalah bahan utama cokelat hitam.

Ini mengandung antioksidan yang disebut flavanol yang dapat menurunkan kadar kolesterol.

Baca juga :  Cara Atasi Vertigo Secara Mudah, Pakai Bahan-bahan Alami

Sebuah Studi 2015, menemukan bahwa mengonsumsi minuman 450 mg yang mengandung flavanol kakao dua kali sehari selama 1 bulan menurunkan kadar kolesterol LDL “jahat” sekaligus meningkatkan kadar kolesterol HDL “baik”.

Namun, minuman yang mengandung cokelat olahan memiliki kadar lemak jenuh yang tinggi.

Orang yang mencari pilihan minuman sehat mungkin ingin memilih minuman kakao murni.

7. Smoothie Susu

Banyak jenis susu nabati mengandung bahan yang dapat membantu menurunkan atau mengontrol kadar kolesterol.

Seseorang dapat membuat smoothie base yang cocok dengan menggunakan susu kedelai atau susu oat.

Buat smoothie kedelai atau oat dengan mencampurkan 1 cangkir (250 ml) susu kedelai atau oat dengan buah atau sayuran penurun kolesterol, seperti:

– 1 buah pisang;

– 1 genggam anggur atau plum;

– 1 potong mangga atau melon;

– 2 buah plum kecil;

– 1 cangkir kangkung atau lobak Swiss;

– 2/3 cangkir bubur labu.

(Tribunnews.com/Nadya)

Berita terkait kesehatan