Gejala Hepatitis Akut Dan Cara Mencegahnya, Pastikan Selalu Mencuci Tangan

Kementerian Kesehatan merespon serius terkait kasus hepatitis akut misterius yang baru-baru ini ditemukan.

Kasus hepatitis akut misterius ini sebelumnya telah ditemukan menjangkiti anak-anak di Eropa, Amerika dan Asia.

Belakangan, tiga pasien anak yang dirawat di RSUPN Dr Ciptomangunkusumo Jakarta diduga juga terjangkiti hepatitis akut hingga mengakibatkan meninggal dunia.

Hingga kini belum diketahui secara pasti penyebab munculnya hepatisis akut ini.

Gejala Hepatitis Akut

Saat ini, Kementerian Kesehatan RI sedang berupaya untuk melakukan investigasi penyebab kejadian hepatitis akut ini melalui pemeriksaan panel virus secara lengkap.

Adapun gejala yang ditemukan pada pasien-pasien tersebut, seperti dikutip dari laman Kemenkes adalah sebagai berikut:

Langkah Pencegahan

Juru Bicara Kementerian Kesehatan dr Siti Nadia Tarmizi, M.Epid mengimbau masyarakat untuk berhati-hati dan tetap tenang.

Masyarakat bisa melakukan langkah pencegahan dengan melakukan sebagai berikut:

Nadia mengingatkan, jika anak-anak memiliki gejala kuning, sakit perut, muntah-muntah dan diare mendadak, buang air kecil berwarna teh tua, buang air besar berwarna pucat, kejang, penurunan kesadaran agar segera memeriksakan anak ke fasilitas layanan kesehatan terdekat.

Baca juga :  Work From Home Bisa Picu Risiko Cedera Tulang Belakang , Simak Gejala Dan Cara Mencegahnya

Kemenkes juga meminta pihak terkait untuk menginformasikan kepada masyarakat untuk segera mengunjungi Fasilitas Layanan Kesehatan (Fasyankes) terdekat apabila mengalami sindrom Penyakit Kuning, dan membangun dan memperkuat jejaring kerja surveilans dengan lintas program dan lintas sektor.

“Tentunya kami lakukan penguatan surveilans melalui lintas program dan lintas sektor, agar dapat segera dilakukan tindakan apabila ditemukan kasus sindrom jaundice akut maupun yang memiliki ciri-ciri seperti gejala hepatitis” ucap dr. Nadia.

Alasan Kenapa Anak Rentan Terkena Hepatitis Akut

Menurut pakar epidemiologi Griffith University Dicky Budiman menyebutkan kasus hepatitis akut pada anak ini sebetulnya telah terdeteksi sejak awal tahun ini.

“Bahwa di antara sekian hipotesa dan diagnosis yang berbeda dari pada dokter, dan juga tim epdimologi salah satunya memang mengarah pada Covid-19,” ungkapnya pada Tribunnews, Rabu (4/5/2022).

Baca juga :  Mengenal Apa Itu Gas Air Mata Lengkap Dengan Kandungan Dan Efeknya

Atau lebih spesifiknya lagi ada dugaan varian baru yang lebih dia belum terdeteksi.

Karena secara umum Covid-19 saat ini memang menyerang hampir semua organ.

Dia ditularkan melalui udara, sebagai bentuk infeksi saluran nafas.

Tapi pada gilirannya merupakan penyebab penyakit sistemik yang menyerang hampir semua organ, dan lever menjadi salah satunya.

“Bahwa ada gangguan di otak, jantung, paru jelas. Itu sudah jelas.”

“Sekarang yang memberikan pesan kuat khususnya pada anak adalah adanya gangguan di lever,” kata Dicky menambahkan.

Kenapa pada anak? Dicky menyebutkan jika hal ini dikarenakan anak terhitung telat mendapatkan vaksin Covid-19.

Program vaksin baru didapatkan belakangan ini. Dan itu pun di atas usia 6 tahun.

“Itu pun masih belum banyak yang mendapat dua dosis. Apa lagi bicara booster.”

Baca juga :  Kebiasaan Sederhana Ini Bisa Menjaga Organ Paru Tetap Sehat

“Nah ketika hadir satu varian yang lebih cepat menginfeksi seperi Omicron dan turunannya, mereka menjadi korban,” tegasnya.

Apa lagi pada sebagian anak-anak yang secara imunitas rendah atau status gizi buruk dan memiliki komorbid yang serius.

“Long covid-19 itu juga di antara lain ada di aspek hepatitis.”

“Nah apa lagi untuk hepatitis menjadi prevalensi paling banyak pada anak di bawah umur lima tahun,” paparnya lagi.

Karena itu, besar kemungkinan penyakit ini sudah ada di Indonesia, kelemahanan di Tanah Air adalah dari aspek deteksi dini.

(Tribunnews.com/Tio, Aisyah Nursyamsi)