Ketua ITAGI Ingatkan Imunisasi Rutin Tetap Dilakukan Jika Tidak Ingin Terjadi KLB

 Semenjak kemunculan Covid-19 diumumkan sebagai pandemi, berbagai masalah muncul. Tidak hanya ekonomi, sosial namun juga kesehatan tentunya.

Selain masalah kesehatan yang berkaitan dengan Covid-19, ada hal lain yang perlu jadi perhatian yaitu imunisasi rutin lengkap.

Hal ini diungkapkan oleh Ketua Indonesia Technical Advisory Group on Immunization (ITAGI) Sri Rezeki Hadinegoro.

“Mulai Covid-19 dari 2020 itu imunisasi mulai menurun. Semua ketakutan ke rumah sakit. Akhirnya tahun 2020 imunisasi makin anjlok, dan 2021 kini mulai lagi. Ini menjadi masalah secara umum,” ungkapnya pada siaran Instagram IDAI, dikutip Jumat (4/3/2022).

Baca juga :  4 Manfaat Buah Belimbing Bagi Kesehatan: Mencegah Diabetes Hingga Kolesterol Tinggi

Rendahnya imunisasi rutin menurut Sri harus menjadi perhatian semua masyarakat. Karena rendahnya cakupan imunisasi akan memunculkan wabah atau kejadian luar biasa (KLB).

Tentu hal ini menjadi sesuatu yang serius karena harus menghadapi Covid-19 dengan penyakit lain. Misalnya wabah polio, campak, difteri, dan lainnya.

“Memang kita ada program Kejar Imunisasi. Harus mengejar. Jika punya catatan lengkap, mudah sekali cari tahu apa yang kurang selama dua tahun,” kata Sri menambahkan.

Baca juga :  Cara Atasi Sakit Kepala Tanpa Gunakan Obat: Istirahat Hingga Pijat Kepala

Kekurangan ini bisa disampaikan pada tenaga kesehatan di fasilitas kesehatan tersekat. Kabar baiknya, sekarang kata Sri ada vaksin kombinasi.

“Sekali datang dapat imunisasi untuk lima penyakit dengan satu suntik saja. sangat menolong. Kemudian dulu sudah, sekarang belum imunisasi tidak perlu diulang. Walau interval kepanjangan, lanjutkan saja,” tegasnya.

Menurutnya, ibu harus poraktif dan memastikan imunisasi apa saja yang kurang. Sehingga dapat membantu tenaga kesehatan.

Baca juga :  Pembahasan Tuberkulosis Di Forum G20 Jadi Langkah Kongkret Pemerintah Eleminasi TB

“Jadi memang waktunya mengejar 2022 semua imunisasi kurang bisa dilengkapi. Insyaallah 2023 kembali ke zaman normal,” pungkasnya.