Gejala Keguguran Dan Makanan Yang Harus Dihindari Saat Hamil

Keguguran adalah kehilangan bayi sebelum usia kehamilan minggu ke-20.

Mengutip WebMDlebih dari 80% keguguran terjadi dalam 3 bulan pertama kehamilan.

Tanda dan gejala keguguran bervariasi pada semua wanita hamil.

Gejala Keguguran

Pendarahan yang berubah dari ringan ke berat;

Kram parah;

Sakit perut;

Lema;

Sakit punggung yang memburuk atau parah;

Demam dengan salah satu gejala ini;

Penurunan berat badan;

Lendir putih-merah muda;

Kontraksi;

Jaringan yang terlihat seperti gumpalan darah yang keluar dari vagina;

Tanda-tanda kehamilan lebih sedikit.

Makanan yang Harus Dihindari saat Hamil

Salah satu hal pertama yang dipelajari orang saat mereka hamil adalah apa yang tidak boleh mereka makan.

Mengutip Healthlineberikut adalah jenis makanan yang harus dihindari saat hamil:

Baca juga :  Mitos Atau Fakta, Saat Jatuh Cinta Picu Munculnya Jerawat? Dokter Kulit Beri Penjelasan

1. Ikan bermerkuri tinggi

Ikan bermerkuri tinggi yang dimaksud, seperti tuna, makarel, dan marlin.

Ikan berlemak seperti salmon dan teri adalah pilihan yang sangat baik, karena mengandung asam lemak omega-3 yang tinggi yang penting untuk bayi Anda.

2. Ikan setengah matang atau mentah

Hal ini dapat dijumpai di makanan Jepang seperti sushi.

Ikan mentah, terutama kerang, dapat menyebabkan beberapa infeksi.

3. Daging setengah matang, mentah, dan olahan

Makan daging setengah matang atau mentah meningkatkan risiko infeksi dari beberapa bakteri atau parasit, termasuk Toksoplasma, E coli, Listeria, dan Salmonella.

Bakteri dapat mengancam kesehatan si kecil Anda, mungkin menyebabkan lahir mati atau penyakit neurologis yang parah, termasuk cacat intelektual, kebutaan, dan epilepsi.

Baca juga :  Apa Itu Kemoterapi? Simak Pengertian, Efek Samping, Hingga Langkah Persiapannya

4. Telur mentah

Telur mentah dapat terkontaminasi bakteri Salmonella.

Gejala infeksi salmonella termasuk demam, mual, muntah, kram perut, dan diare.

5. Kafein

Orang hamil umumnya disarankan untuk membatasi asupan kafein mereka hingga kurang dari 200 miligram (mg) per hari, menurut American College of Obstetricians and Gynecologists (ACOG).

6. Kecambah mentah

Kecambah mentah, termasuk alfalfa, semanggi, lobak, dan kecambah kacang hijau, mungkin terkontaminasi Salmonella.

Lingkungan lembab yang dibutuhkan benih untuk mulai bertunas sangat ideal untuk jenis bakteri ini, dan hampir tidak mungkin untuk dibersihkan.

Untuk alasan ini, Anda disarankan untuk menghindari kecambah mentah sama sekali.

Namun, kecambah aman dikonsumsi setelah dimasak

7. Produk yang tidak dicuci

Baca juga :  Jari-Jari Kaki Yang Menekuk Tak Selalu Pertanda Diabetes, Begini Penjelasan Dokter

Permukaan buah dan sayuran yang tidak dicuci atau tidak dikupas dapat terkontaminasi dengan beberapa bakteri dan parasit.

Saat Anda hamil, sangat penting untuk meminimalkan risiko infeksi dengan mencuci menggunakan air, mengupas, atau memasak buah dan sayuran.

8. Susu, keju, dan jus buah yang tidak dipasteurisasi

Susu mentah, keju yang tidak dipasteurisasi, dan keju matang lembut dapat mengandung berbagai bakteri berbahaya, termasuk Listeria , Salmonella, E coli, dan Campylobacter.

Artikel Terkait Lainnya

(/Widya)