Apa Itu Aphasia? Simak Gejala, Penyebab, Dan Cara Pengobatannya

Simak sejumlah informasi terkait aphasia, mulai dari gejala hingga cara pengobatannya.

Penyakit aphasia mungkin masih jarang terdengar di telinga.

Orang yang menderita aphasia akan kesulitan dalam berkomunikasi.

Hampir semua orang yang dengan aphasia akan mengalami kesulitan menyebutkan nama orang, tempat, benda, atau peristiwa.

Lantas, apa itu aphasia?

Aphasia adalah gangguan yang dihasilkan dari kerusakan pada area otak yang memproduksi dan memproses bahasa.

Penyakit ini dapat memengaruhi kemampuan untuk berbicara, menulis, dan memahami bahasa, baik lisan maupun tulisan.

Mengutip Mayo Clinic, aphasia biasanya terjadi tiba-tiba setelah stroke atau cedera kepala.

Aphasia bisa juga datang secara bertahap dari tumor otak yang tumbuh lambat atau penyakit yang menyebabkan kerusakan permanen dan progresif (degeneratif).

Tingkat keparahan aphasia tergantung pada sejumlah kondisi, termasuk penyebab dan tingkat kerusakan otak.

Setelah penyebabnya diatasi, pengobatan utama untuk aphasia adalah terapi wicara dan bahasa.

Orang dengan aphasia belajar kembali dan mempraktikkan keterampilan bahasa dan belajar menggunakan cara lain untuk berkomunikasi.

Anggota keluarga dapat berpartisipasi dalam proses tersebut untuk membantu orang tersebut berkomunikasi.

Gejala Aphasia

Berikut ini beberapa gejala yang dialami ketika seseorang menderita Aphasia:

Berbicara dalam kalimat pendek atau tidak lengkap;

Bicara dengan kalimat yang tidak masuk akal;

Mengganti satu kata dengan yang lain atau satu suara dengan yang lain;

Mengucapkan kata-kata yang tidak dapat dikenali;

Baca juga :  Perbedaan Flu, Selesma, Dan Covid-19, Kenali Gejalanya Berikut Ini

Tidak mengerti pembicaraan orang lain;

Menulis kalimat yang tidak masuk akal.

Pola Aphasia

Orang dengan aphasia mungkin memiliki pola kekuatan dan kelemahan yang berbeda, berikut rinciannya:

1. Aphasia ekspresif

Aphasia ekspresif juga disebut aphasia Broca atau tidak lancar.

Orang dengan pola aphasia ini mungkin memahami apa yang dikatakan orang lain lebih baik daripada yang bisa mereka ucapkan.

Orang dengan pola aphasia ini berjuang untuk mengeluarkan kata-kata, berbicara dalam kalimat yang sangat pendek dan menghilangkan kata-kata.

Seseorang mungkin berkata, “Mau makanan” atau “Berjalan di taman hari ini”.

Seorang pendengar biasanya dapat memahami artinya, tetapi orang dengan pola aphasia ini sering kali menyadari kesulitan mereka dalam berkomunikasi dan mungkin menjadi frustrasi.

Mereka mungkin juga mengalami kelumpuhan atau kelemahan sisi kanan.

2. Aphasia yang komprehensif

Orang dengan pola aphasia ini (juga disebut fasih atau aphasia Wernicke) dapat berbicara dengan mudah dan lancar dalam kalimat yang panjang dan rumit yang tidak masuk akal atau menyertakan kata-kata yang tidak dapat dikenali, salah, atau tidak perlu.

Mereka biasanya tidak mengerti bahasa lisan dengan baik dan sering tidak menyadari bahwa orang lain tidak dapat memahami mereka.

3. Aphasia global

Pola aphasia ini ditandai dengan pemahaman yang buruk dan kesulitan membentuk kata dan kalimat.

aphasia global hasil dari kerusakan luas pada jaringan bahasa otak.

Baca juga :  Ketahui Gejala Spesifik Jika Terpapar Penyakit TBC

Orang dengan aphasia global memiliki cacat parah dengan ekspresi dan pemahaman.

Kapan harus ke dokter?

Karena aphasia sering merupakan tanda masalah serius, berikut tanda-tanda harus segera ke dokter:

Kesulitan berbicara;

Kesulitan memahami ucapan;

Kesulitan dengan mengingat kata;

Masalah dengan membaca atau menulis.

Penyebab Aphasia

Penyebab paling umum dari aphasia adalah kerusakan otak akibat stroke, penyumbatan atau pecahnya pembuluh darah di otak.

Kehilangan darah ke otak menyebabkan kematian sel otak atau kerusakan di area yang mengontrol bahasa.

Kerusakan otak yang disebabkan oleh cedera kepala yang parah, tumor, infeksi atau proses degeneratif juga dapat menyebabkan aphasia.

Dalam kasus ini, aphasia biasanya terjadi dengan jenis masalah kognitif lainnya, seperti masalah memori atau kebingungan.

Aphasia progresif primer adalah istilah yang digunakan untuk kesulitan bahasa yang berkembang secara bertahap.

Ini karena degenerasi bertahap sel-sel otak yang terletak di jaringan bahasa.

Terkadang jenis aphasia ini akan berkembang menjadi demensia yang lebih umum.

Terkadang aphasia sementara juga dapat terjadi.

Ini dapat disebabkan oleh migrain, kejang atau serangan iskemik transien (TIA).

TIA terjadi ketika aliran darah sementara diblokir ke area otak.

Orang yang pernah mengalami TIA memiliki peningkatan risiko terkena stroke dalam waktu dekat.

Pengobatan Aphasia

Dikutip dari Cleveland Clinicperawatan ditujukan untuk meningkatkan kemampuan bahasa dan komunikasi dan mengembangkan metode komunikasi lain yang diperlukan.

Baca juga :  Gejala Omicron Lebih Ringan Dan Cepat Menular, Penyintas Covid-19 Dapat Terinfeksi Lagi

Rehabilitasi, dengan ahli patologi wicara-bahasa, termasuk latihan membaca dan menulis, latihan mendengarkan dan mengulang kata-kata, belajar keterampilan bahasa ekspresif seperti menggunakan ekspresi wajah dan gerak tubuh untuk berkomunikasi, mengikuti latihan arahan dan banyak lagi latihan.

Jika cara belajar komunikasi tradisional tidak berhasil, pasien juga diajari cara lain untuk berkomunikasi, seperti menunjuk kartu dengan kata-kata, gambar atau gambar.

Komputer genggam, perangkat tablet, smartphone dengan aplikasi yang menyertainya dapat membantu orang dengan aphasia berkomunikasi.

Ada juga perangkat atau aplikasi yang dapat membantu membuat kalimat atau menghasilkan ucapan.

Bisakah aphasia dicegah?

Secara umum, aphasia tidak dapat dicegah.

Namun, mengurangi risiko penyebab kerusakan otak yang dapat dicegah, seperti stroke, dan mengambil langkah-langkah untuk menjaga kesehatan otak sebanyak mungkin selalu merupakan nasihat bijak untuk panjang umur dan sehat.

Hidup sehat dengan makan sehat, berolahraga setiap hari; menjaga berat badan yang sehat; membatasi asupan alkohol; menjaga glukosa darah, tekanan darah dan kolesterol di bawah batas pedoman; berhenti merokok dan mendapatkan jumlah tidur yang cukup .

(/Yurika)

Artikel lain terkait Kesehatan